Monday, June 27, 2016

Corus Paradise Hotel 2016

Minta maaf la gambar lama tak tak lepas-lepas nak upload, dok jadi draft sampai terlupa nak retry publish. Haih. Tak apa kan asalkan ada entry untuk kenangan masa depan. 

Tengok muka anak-anak ni rasa macam cepat nau depa ni membesar. Makin besar makin banyak akal. Makin besar makin adventure sampai tak terkejar mamanya. 

Oklah enjoy gambar. Ada banyak tempat lagi ni tak upload lagi.







TRAUMA

Korang ada tak kenangan masa kecil2 yang korang tak boleh lupakan?
Saya pun ada.

Dalam banyak2 tu ada satu peristiwa atau memori yang sangat membuatkan darah saya mendidih. Saya tak tau nak buat macamana? Saya berdoa selalu agar ia tidak menjadi dendam. Saya buat solat hajat dan juga taubat. Saya selalu minta Allah lembutkan hati saya agar saya lupakan peristiwa lalu.

Waktu tu umur saya dalam lingkungan 6-7 tahun.
Saya tak ingat keseluruhan peristiwa tapi yang selalu terngiang-ngiang di kepala saya adalah imej arwah maktok saya yang dalam posisi duduk sambil kakinya diluruskan kedepan. Arwah dimaki hamun oleh seseorang sampai dari keadaan duduk terus terlentang ke belakang. Betapa kecewanya dia. Wajah arwah ketika itu tak mungkin dapat saya lupakan. Saya turut rasa sakit yang sama.

Satu lagi imej adalah di rumah yang sama pada waktu kejadian yang sama (malam) sepupu saya yang lebih tua membawa saya ke tingkat atas. Kami menangis. Sepupu saya juga menekup telinga saya supaya tak dengar perkelahian tersebut. Tapi saya dengar dengan jelas dan suara-suara bengis serta bait-bait kata itu terngiang-ngiang sampai sekarang. Saya juga dengar suara ayah bertikam lidah kembali demi mempertahankan ibunya. Saya dengar semua.

Ada lagi imej yang kerap bertandang adalah ketika arwah maktok saya sakit tenat. Saya tak pasti ia terjadi pada waktu yang sama atau berlainan. Waktu itu malam juga. Tapi yang pasti kesihatan arwah merosot sejak peristiwa itu. Doktor terpaksa di panggil datang ke rumah. Dalam diam saya berdoa di tangga agar Allah selamatkan maktok. Saya tak berani nak pergi dekat maktok. Kaki saya kaku.

Kenangan itu tak habis disitu kerana anak Doktor tersebut rupanya menjadi rakan sekelas saya. Setiap kali saya lihat Khuzaimah saya akan teringat kejadian itu.

Terbaru.
Saya dan Khuzaimah bertemu di Group Whatsapp Sekolah. Hati saya seolah ditoreh kerana sebelum ini saya boleh buat-buat lupa tapi sekarang kenangan lama datang mengusik hati yang kotor ini. Apa yang perlu saya buat? Hanya Allah saja yang memahami.

Sejak peristiwa tersebut saya jadi trauma. Saya tak ingin langsung berbaik dengan pelaku berkenaan. Seingat saya, sejak peristiwa tersebut saya tak pernah bersalaman dengannya walau hati bersih saya meminta untuk menjalinkan hubungan baik kembali. Moga Allah ampunkan saya. Apa yang perlu saya buat? Saya hanya mangsa keadaan.

Ramadhan ini, saya berharap dapat move on walau saya tahu saya masih tak dapat melupakannya. Saya juga selalu berdoa moga Allah bahagiakan arwah disana setelah apa yang dilaluinya didunia. Moga Allah ampunkan segala dosa arwah dan tempatkannya di kalangan orang-orang yang soleh. Saya tak pernah melawat pusara arwah sejak hari pengkebumiannya tetapi saya sering merasa yang arwah dekat dengan saya.

Untuk si pelaku, moga Allah tunjukkan kau ke jalan yang benar. Lihatlah apa yang kau dah buat kerana tak ada ubat yang boleh merawat luka trauma.




Friday, June 17, 2016

Nadi


Fuhh. Bergenang air mata bila teringat balik. 

Umur 5-6 tahun saya pernah berjaga dengan Mak dan ayah jual nasi berlauk pukul 2 pagi masa bulan puasa waktu orang kilang balik kerja. Letak meja ja dalam pagar rumah. Orang kilang turun ja dari bas berderu masuk sampai tak cukup ruang. 

Masa sekolah rendah saya pernah jual tikam 10-20 sen. Buat sendiri kertas tikam tampal pada manila kad. Hadiah tikam kebanyakkannya dari mainan terpakai milik saya dan adik2. Hadiah utama wang RM1. Huhu..

Dalam masa yang sama juga saya buat sendiri asam jawa bergula. Saya gentel asam jawa Mak bulat2 macam guli kemudian gaul dalam gula dan balut dengan plastik. Jual pada kawan.

Setiap kali cuti sekolah saya akan balik tinggal di kampung dengan arwah Maktok dan Makcik. Saya bantu buat semua kerja dalam dan luar rumah dan saya dapat upah. Biasanya sangat lumayan. 

Sepanjang Ramadhan saya akan bantu Mak buat kuih raya. Seingat saya upah paling mahal saya dapat masa umur saya 11 tahun iaitu sebanyak RM100. Untung Mak beribu2 waktu tu. 

Saya dan sepupu juga pernah jual rojak buah dan laksa di Pantai Bersih. Umur 11-12 tahun masa tu. Ramai pelanggan datang beli. Seronok sangat rasa macam main masak2 dan main jual2 pula.

Masuk sekolah menengah dah tak ada aktiviti jualan sebab tinggal di asrama. Tapi ada sekali saya dan Makcik saya yang sama sekolah jual kacang dan asam kering dipek kecil2 50 sen satu. Kami bawa beg plastik besar penuh barang jual dari bilik ke bilik.

Tamat pengajian di Kolej hari Jumaat, hari Isnin saya masuk kerja sebagai Sales Trainee (sales girl) di KL. Tak menganggur. Saya jual barang dari meja ke meja, restoran, kedai, pejabat semua tempat saya masuk. Jumpa semua orang dari orang bawahan yang kerek sampai orang atasan yang sangat cool.  Kerja tak glamor tapi pengalaman tu sangat berharga dan ia telah mengubah jati diri saya. 

Berhenti dari situ saya berkerja di call centre. Walaupun tak ada aktiviti jual beli tapi pengalaman disitu menjadikan saya seorang yang berhemah apabila berdepan dengan masalah. Ia juga banyak membentuk diri saya dan cara saya berkomunikasi dengan orang lain. 

Kemudian saya kerja jual kain dalam shopping kompleks di KL juga. Gaji ada basic dan komisyen. Dalam masa yang sama saya di upah oleh boss untuk susun semula ayat BM kitab Baduizzaman Said Nursi asalnya bahasa Turki yang telah di translate dari BI ke BM. Lumayan juga upahnya. Minat saya dengan penulisan bercambah dari situ. 

Akhir sekali saya berkerja di Kedai sendiri jual Jeruk sampailah sekarang. Saya tak ada ilmu dalam perniagaan. Tapi jiwa raga dan minda saya telah di set sebagai seorang usahawan sejak kecil lagi. Saya ada minat yang berkobar2 dan pengalaman yang teramat bernilai harganya.